sakuratoto

Kasus Kebakaran 7 Sekolah Tidak Wajar, Ini Alasannya

 KRIMINAL, NEWS
Iklan Ads

Polisi Diminta Usut Kasus Kebakaran 7 Sekolah yang Tidak Wajar

Berita Harian Indonesia Terbaru dan Terupdate, Politik, Berita Dunia Terbaru, Foto, Video, Ulasan Teknologi, Kesehatan, Alam dan Entertainment News

Polisi Diminta Usut Kasus Kebakaran 7 Sekolah yang Tidak Wajar

 

IndoHarian – Anggota DPRD Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah, Rusliansyah meminta kepada pihak kepolisian segera mengusut kasus kebakaran yang telah melanda tujuh sekolah dasar (SD) dan satu sekolah menengah kejuruan (SMK) yang telah terjadi selama sebulan ini.

“Segera ungkap supaya tahu motifnya apa karena kebakaran sekolah kali ini tak wajar dan banyak menimbulkan spekulasi serta pentanyaan yang begitu mengganjal,” ucap dia di Palangka Raya, Ahad (30/7).

Menurutnya, kejanggalan ini seperti kebakaran di 7 sekolah terjadi dalam waktu yang dapat di bilang hampir bersamaan. Bahkan yang lebih membuat mengherankannya, seluruh kasus kebakaran berawal dari SD dan beberapa di antaranya, dalam rentan waktu kejadian hanya berselang beberapa jam saja. Jarak antar sekolah yang terbakar juga dapat terbilang tidak terlalu jauh.

Selain itu, keterangan dari sejumlah pihak yg sekolahnya terbakar memiliki kemiripan yaitu menyatakan bahwa lokasi awal kebakaran merupakan ruangan yg tak dialiri listrik dan berada di lokasi paling pojok. “Maka itu, kami berharap kasus ini supaya dapat segera dituntaskan sehingga masyarakat tak perlu was – was dan hanyut dalam prasangka masing – masing,” ucap Rusli.

 

SIMAK JUGA Berita Harian Lainnya
Dibalik Kejahatan Siber Asal Cina Ternyata di Bantu Oleh…
Kedua Mucikari Sasari Targetnya Melalui Media Sosial
Sandiaga Uno: Terima Kasih Pak Ahok Sudah Menggagas Simpang Susun Semanggi Dengan Sangat Bagus

 

Politikus Golkar ini pun meminta kepada pemerintah kota bekerja sama dengan pihak terkait lainnya utk membentuk tim investigasi guna untuk memastikan kebenaran penyebab kebakaran 7 SDN yang juga berdampak pada 1 SMK yang semuanya terjadi selama periode sebulan ini. Selain itu, dia juga meminta kepada dinas pendidikan dan kepala SDN yg bersangkutan menyusun strategi supaya aktivitas belajar mengajar tidak terhambat musibah tersebut serta memastikan seluruh siswa bisa bersekolah.

“Kami juga siap mendukung apa yg sekiranya diperlukan. Tapi yang paling penting saat ini adalah memastikan seluruh siswa bisa tetap bersekolah,” kata dia.

Kebakaran sekolah di Palangka Raya selama periode bulan Juli tersebut yaitu pertama pada hari Selasa (4/7) di SDN satu Palangka, selanjutnya kebakaran kembali terjadi di SD Negeri empat Menteng di Jalan Thamrin, hari Jumat (21/7) pukul 13.00 WIB, disusul SD Negeri empat Langkai di jalan Ais Nasution, pada hari Jumat (21/7) pukul 15.00 WIB.

Kemudian di SD Negeri satu Langkai,terjadi pada hari Sabtu (22/7) pukul 02.00 WIB dan SD Negeri lima Langkai di jalan Wahidin Soedirohusodo, hari Sabtu (22/7) pukul 03.00 WIB.

3 kasus kebakaran terakhir terjadi di SDN delapan Palangka Raya pada hari Sabtu (29/7) sekira pukul 18.10 WIB. Selanjutnya pada hari Minggu dini hari sekira jam 03.00 WIB kebakaran kembali melanda SDN satu Menteng yg mana pada kejadian tersebut sejumlah ruang sekolah SMK YPSEI Palangka Raya juga rusak.

Sumber : Indoharian | Berita Harian Indonesia Terbaru dan Terupdate

totokita3

Related Posts

Leave a Reply